Minggu, 04 November 2012

ASKEP IMA


BAB I
PENDAHULUAN
  1. LATAR BELAKANG
Infark Miokard Akut (IMA) merupakan salah satu diagnosis rawat inap tersering di negara maju. Laju mortalitas awal (30 hari) pada IMA adalh 30% dengan lebih dari separuh kematian pasien sebelum mencapai rumah sakit. Walaupun laju mortalitas menurun sebesar 30% selama 2 dekade terakhir, sekitar 1 dari 25 pasien yang tetap hidup pada perawatan awal, meninggal pada tahun pertama perawatan setelah IMA.
Perkembangan kasus akan IMA yang kian meningkat menjadikan IMA salah satu penyakit yang membutuhkan perhatian khusus terhadap proses pembelajaran mahasisiwa maka dari itu pengetahuanatau ilmu tentang IMA harus di dapat mahasiswa sehingga ilmu yang didapat bisa diaplikasi dengan cepat dan tepat di lapangan.
  1. RUMUSAN MASALAH

1.    Apa itu Infark Miokard Acut (IMA)?

2.    Apa saja etiologi dari Infark Miokard Acut?

3.    Apa saja faktor predisposisi dari Infark Miokard Acut?

4.    Apa saja tanda dan gejala Infark Miokard Acut?

5.    Bagaimana patologi dan patofisiologi dari Infark Miokard Akut?

6.    Apa saja pemeriksaan penunjang dari Infark Miokard Acut?

7.    Apa saja dan bagaimana dari penatalaksanaan dan therapy dari IMA?

8.    Bagaimana asuhan keperawatan dari IMA?


  1. TUJUAN

1.         Untuk mengetahuai apa itu Infark Miokard Acut (IMA).

2.         Untuk mengetahuai apa saja etiologi dari Infark Miokard Acut.

3.         Untuk mengetahuai apa saja faktor predisposisi dari Infark Miokard Acut.

4.         Untuk mengetahuai apa saja tanda dan gejala Infark Miokard Acut.

5.         Untuk mengetahui bagaimana patologi dan patofisiologi IMA.

6.         Untuk mengetahuai apa saja pemeriksaan penunjang dari Infark Miokard Acut.

7.         Untuk mengetahuai apa saja dan bagaimana dari penatalaksanaan dan therapy dari Infark Miokard Acut.

8.         Untuk mengetahuai bagaimana asuhan keperawatan dari Infark Miokard Acut.





BAB II
PEMBAHASAN
  1. PENGERTIAN
Infark miokardium mengacu pada proses rusaknya jaringan jantung akibat suplai darah yang tidak adekuat sehingga aliran darah koroner berkurang. (Brunner & Sudarth, 2002)

  1. ETIOLOGI (kasuari, 2002)
1.    Suplai oksigen ke miocard berkurang yang disebabkan oleh 3 faktor :
a)      Faktor pembuluh darah :
1)   Aterosklerosis.
2)   Spasme
3)   Arteritis
b)      Faktor sirkulasi :
1)   Hipotensi
2)   Stenosos aurta
3)   Insufisiensi
c)      Faktor darah :
1)      Anemia
2)      Hipoksemia
3)      polisitemia
2.    Curah jantung yang meningkat :
a.    Aktifitas berlebihan
b.    Emosi
c.    Makan terlalu banyak
d.   Hypertiroidisme
3.    Kebutuhan oksigen miocard meningkat pada :
a.    Kerusakan miocard
b.    Hypertropimiocard
c.    Hypertensi diastolic

  1. Faktor predisposisi
1.    Faktor resiko biologis yang tidak dapat diubah :
a.    Usia lebih dari 40 tahun
b.    Jenis kelamin : insiden pada pria tinggi, sedangkan pada wanita meningkat setelah menopause
c.    Hereditas
d.   Ras : lebih tinggi insiden pada kulit hitam.
2.    Faktor resiko yang dapat diubah :
a.    Mayor :
1)   Hiperlipidemia
2)   Hipertensi
3)   Merokok
4)   Diabetes
5)   Obesitas
6)   Diet tinggi lemak jenuh, kalori
b.    Minor:
1)   Inaktifitas fisik
2)   Pola kepribadian tipe A (emosional, agresif, ambisius, kompetitif).
3)   Stress psikologis berlebihan.

D.    TANDA DAN GEJALA

Tanda dan gejala infark miokard adalah :

1.    Nyeri :

a.    Nyeri dada yang terjadi secara mendadak dan terus-menerus tidak mereda, biasanya diatas region sternal bawah dan abdomen bagian atas, ini merupakan gejala utama.
b.    Keparahan nyeri dapat meningkat secaara menetap sampai nyeri tidak tertahankan lagi.
c.    Nyeri tersebut sangat sakit, seperti tertusuk-tusuk yang dapat menjalar ke bahu dan terus ke bawah menuju lengan (biasanya lengan kiri).
d.   Nyeri mulai secara spontan (tidak terjadi setelah kegiatan atau gangguan emosional), menetap selama beberapa jam atau hari, dan tidak hilang dengan bantuan istirahat atau nitrogliserin (NTG).
e.    Nyeri dapat menjalar ke arah rahang, tangan dan leher.
f.   Nyeri sering disertai dengan sesak nafas, pucat, dingin, diaforesis berat, pening atau kepala terasa melayang dan mual muntah.
g.    Pasien dengan diabetes melitus tidak akan mengalami nyeri yang hebat karena neuropati yang menyertai diabetes dapat mengganggu neuroreseptor (mengumpulkan pengalaman nyeri).
2.    Laboratorium
Pemeriksaan Enzim jantung :
a.    CPK-MB/CPK : Isoenzim yang ditemukan  pada otot jantung  meningkat antara  4-6 jam, memuncak dalam 12-24 jam,  kembali normal dalam 36-48 jam.
b.    LDH/HBDH: Meningkat dalam  12-24 jam dam memakan  waktu lama untuk kembali normal
c.    AST/SGOT: Meningkat ( kurang nyata/khusus ) terjadi dalam 6-12 jam, memuncak dalam 24 jam, kembali normal dalam 3 atau 4  hari
3.    EKG
Perubahan EKG yang terjadi pada fase awal  adanya  gelombang T tinggi dan simetris. Setelah  ini terdapat elevasi segmen ST. Perubahan yang terjadi kemudian  ialah adanya  gelombang Q/QS yang menandakan adanya nekrosis.
Skor nyeri menurut White :
0= tidak mengalami nyeri
1= nyeri pada satu sisi tanpa menggangu aktifitas
2= nyeri lebih pada satu tempat dan mengakibatkan terganggunya aktifitas, mislnya kesulitan bangun dari tempat tidur, sulit menekuk kepala dan lainnya.

  1. PATOLOGIS DAN PATOFISIOLOGI
1.    PATOLOGI
Umumnya IMA didasari oleh adanya ateroskeloris pembuluh darah koroner. Nekrosis miokard akut hampir selalu terjadi akibat penyumbatan total arteri koronaria oleh trombus yang terbentuk pada plak aterosklerosis yang tidak stabil, juga sering mengikuti ruptur plak pada arteri koroner dengan stenosis ringan (50-60%).
Kerusakan miokard terjadi dari endokardium ke epikardium, menjadi komplit dan ireversibel dalam 3-4 jam. Secara morfologis, IMA dapat terjadi transmural atau sub-endokardial. IMA transmural mengenai seluruh dinding miokard dan terjadi pada daerah distribusi suatu arteri koroner. Sebaliknya pada IMA sub-endokardial, nekrosis terjadi hanya pada bagian dalam dinding ventrikel.
2.    Patofisiologi
Dua jenis kelainan yang terjadi pada IMA adalah komplikasi hemodinamik dan aritmia. Segera setelah terjadi IMA daerah miokard setempat akan memperlihatkan penonjolan sistolik (diskinesia) dengan akibat penurunan ejection fraction, isi sekuncup (stroke volume) dan peningkatan volume akhir distolik ventrikel kiri. Tekanan akhir diastolik ventrikel kiri naik dengan akibat tekanan atrium kiri juga naik. Peningkatan tekanan atrium kiri di atas 25 mmHg yang lama akan menyebabkan transudasi cairan ke jaringan interstisium paru (gagal jantung). Pemburukan hemodinamik ini bukan saja disebakan karena daerah infark, tetapi juga daerah iskemik di sekitarnya. Miokard yang masih relatif baik akan mengadakan kompensasi, khususnya dengan bantuan rangsangan adrenergeik, untuk mempertahankan curah jantung, tetapi dengan akibat peningkatan kebutuhan oksigen miokard. Kompensasi ini jelas tidak akan memadai bila daerah yang bersangkutan juga mengalami iskemia atau bahkan sudah fibrotic.
Bila infark kecil dan miokard yang harus berkompensasi masih normal, pemburukan hemodinamik akan minimal. Sebaliknya bila infark luas dan miokard yang harus berkompensasi sudah buruk akibat iskemia atau infark lama, tekanan akhir diastolik ventrikel kiri akan naik dan gagal jantung terjadi. Sebagai akibat IMA sering terjadi perubahan bentuk serta ukuran ventrikel kiri dan tebal jantung ventrikel baik yang terkena infark maupun yang non infark. Perubahan tersebut menyebabkan remodeling ventrikel yang nantinya akan mempengaruhi fungsi ventrikel dan timbulnya aritmia.
Perubahan-perubahan hemodinamik IMA ini tidak statis. Bila IMA makin tenang fungsi jantung akan membaik walaupun tidak diobati. Hal ini disebabkan karena daerah-daerah yang tadinya iskemik mengalami perbaikan. Daerah-daerah diskinetik akibat IMA akan menjadi akinetik, karena terbentuk jaringan parut yang kaku. Miokard sehat dapat pula mengalami hipertropi. Sebaliknya perburukan hemodinamik akan terjadi bila iskemia berkepanjangan atau infark meluas. Terjadinya penyulit mekanis seperti ruptur septum ventrikel, regurgitasi mitral akut dan aneurisma ventrikel akan memperburuk faal hemodinamik jantung.
Aritmia merupakan penyulit IMA tersering dan terjadi terutama pada menit-menit atau jam-jam pertama setelah serangan. Hal ini disebabkan oleh perubahan-perubahan masa refrakter, daya hantar rangsangan dan kepekaaan terhadap rangsangan. Sistem saraf otonom juga berperan besar terhadap terjadinya aritmia. Pasien IMA inferior umumnya mengalami peningkatan tonus parasimpatis dengan akibat kecenderungan bradiaritmia meningkat, sedangkan peningkatan tonus simpatis pada IMA inferior akan mempertinggi kecenderungan fibrilasi ventrikel dan perluasan infark.



PATHWAYS

 




















Kurang pengetahuan
 
                                                           
















  1. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1.    EKG: Untuk mengetahui fungsi jantung : T. Inverted, ST depresi, Q. patologis, menentukan dimensi serambi, gerakan katup atau dinding ventrikuler dan konfigurasi atau fungsi katup.
2.    Laboratorium
a.    Enzim Jantung: CPKMB, LDH, AST
b.    Elektrolit: Ketidakseimbangan dapat mempengaruhi konduksi dan kontraktilitas, missal hipokalemi, hiperkalemi
c.    Sel darah putih: Leukosit ( 10.000 – 20.000 ) biasanya tampak pada hari ke-2 setelah IMA berhubungan dengan proses inflamasi
d.   Kecepatan sedimentasi: Meningkat pada ke-2 dan ke-3 setelah AMI , menunjukkan inflamasi.
e.    GDA: Dapat menunjukkan hypoksia atau proses penyakit paru akut atau kronis.
f.     Kolesterol atau Trigliserida serum: Meningkat, menunjukkan arteriosclerosis sebagai penyebab AMI.
3.    Foto dada
Mungkin normal atau menunjukkan pembesaran jantung diduga GJK atau  aneurisma ventrikuler.
a.    Pemeriksaan pencitraan nuklir
Talium : mengevaluasi aliran darah miocardia dan status sel miocardia misal lokasi atau luasnya IMA
Technetium : terkumpul dalam sel iskemi di sekitar area nekrotik
b.    Pencitraan darah jantung (MUGA): Mengevaluasi penampilan ventrikel khusus dan umum, gerakan dinding regional dan fraksi ejeksi (aliran darah)
c.    Angiografi koroner: Menggambarkan penyempitan atau sumbatan arteri koroner. Biasanya dilakukan sehubungan dengan pengukuran tekanan serambi dan mengkaji fungsi ventrikel kiri (fraksi ejeksi). Prosedur tidak selalu dilakukan pad fase AMI kecuali mendekati bedah jantung angioplasty atau emergensi.
d.   Digital subtraksion angiografi (PSA) Nuklear Magnetic Resonance (NMR): Memungkinkan visualisasi aliran darah, serambi jantung atau katup ventrikel, lesivaskuler, pembentukan plak, area nekrosis atau infark dan bekuan darah.
e.    Tes stress olah raga: Menentukan respon kardiovaskuler terhadap aktifitas atau sering dilakukan sehubungan dengan pencitraan talium pada fase penyembuhan.

G.   PENATALAKSANAAN DAN THERAPY
1.    Rawat ICCU, puasa 8 jam
2.    Tirah baring, posisi semi fowler.
3.    Monitor EKG
4.    Infus D5% 10 – 12 tetes/ menit
5.    Oksigen  2 – 4 lt/menit
6.    Analgesik : morphin 5 mg atau petidin 25 – 50 mg
7.    Obat sedatif : diazepam 2 – 5 mg
8.    Bowel care  : laksadin
9.    Antikoagulan : heparin tiap 4 – 6 jam /infuse
10.     Diet rendah kalori dan mudah dicerna
11.     Psikoterapi untuk mengurangi cemas

  1. ASUHAN KEPERAWATAN
1.    PENGKAJIAN
Pengkajian dilakuakan melalui teknik anamnesis dan pengkajian fisik
a.    Airways
1)   Sumbatan atau penumpukan secret
2)   Wheezing atau krekles
b.    Breathing
1)   Sesak dengan aktifitas ringan atau istirahat
2)   RR lebih dari 24 kali/menit, irama ireguler  dangkal
3)   Ronchi, krekles
4)   Ekspansi dada tidak penuh
5)   Penggunaan otot bantu
6)   Dispnea tanpa atau dengan kerja, dispnea nocturnal
7)   Batuk dengan atau tanpa produksi sputum
8)   Riwayat merokok, penyakit pernafasan kronis.
9)   Tanda : peningkatan frekuensi pernafasan nafas sesak / kuat pucat, sianosis bunyi nafas ( bersih, krekles, mengi ), sputum
c.    Circulation
1)   Nadi lemah , tidak teratur
2)   Takikardi
3)   TD meningkat / menurun
4)   Edema
5)   Gelisah
6)   Akral dingin
7)   Kulit pucat, sianosis
8)   Output urine menurun
d.   Aktifitas
1)   Tanda
a)    Takikardi
b)   Dispnea pada istirahat atau aaktifitas
2)   Gejala :
a)    Kelemahan
b)   Kelelahan
c)    Tidak dapat tidur
d)   Pola hidup menetap
e)    Jadwal olah raga tidak teratur
e.    Sirkulasi
1)   Gejala: riwayat IMA sebelumnya, penyakit arteri koroner, masalah tekanan darah, diabetes mellitus.
2)   Tanda :
a)    Tekanan darah: Dapat normal / naik / turun. Perubahan postural dicatat dari tidur sampai duduk atau berdiri
b)   Nadi: Dapat normal, penuh atau tidak kuat atau lemah / kuat kualitasnya dengan pengisian kapiler lambat, tidak teratus (disritmia)
c)    Bunyi jantung: Bunyi jantung ekstra: S3 atau S4 mungkin menunjukkan gagal jantung atau penurunan kontraktilits atau komplain ventrikel
d)   Murmur: Bila ada menunjukkan gagal katup atau disfungsi otot jantung
e)    Friksi: dicurigai Perikarditis
f)    Irama jantung dapat teratur atau tidak teratur
g)   Edema: Distensi vena juguler, edema dependent , perifer, edema umum,krekles mungkin ada dengan gagal jantung atau ventrikel
h)   Warna: Pucat atau sianosis, kuku datar , pada membran mukossa atau bibir
f.     Integritas ego
Gejala :   menyangkal gejala penting atau adanya kondisi takut mati, perasaan ajal sudah dekat, marah pada penyakit atau perawatan, khawatir tentang keuangan , kerja , keluarga
Tanda :   menoleh, menyangkal, cemas, kurang kontak mata, gelisah, marah, perilaku menyerang, focus pada diri sendiri, koma nyeri
g.    Eliminasi
Tanda :   normal, bunyi usus menurun.
h.    Makanan atau cairan
Gejala :   mual, anoreksia, bersendawa, nyeri ulu hati atau terbakar
Tanda :   penurunan turgor kulit, kulit kering, berkeringat, muntah, perubahan berat badan
i.      Hygiene: Gejala atau tanda : Kesulitan melakukan tugas perawatan
j.      Neurosensori
Gejala : pusing, berdenyut selama tidur atau saat bangun (duduk atau istrahat )
Tanda : perubahan mental, kelemahan
k.    Nyeri atau ketidaknyamanan
Gejala :
-       Nyeri dada yang timbulnya mendadak (dapat atau tidak berhubungan dengan aktifitas ), tidak hilang dengan istirahat atau nitrogliserin (meskipun kebanyakan nyeri dalam dan viseral)
-       Lokasi           : Tipikal pada dada anterior, substernal , prekordial, dapat menyebar ke tangan, ranhang, wajah. Tidak tertentu lokasinya seperti epigastrium, siku, rahang, abdomen, punggung, leher.
-       Kualitas : “Crushing  ”, menyempit, berat, menetap, tertekan, seperti dapat dilihat .
-       Intensitas : Biasanya 10(pada skala 1 -10), mungkin pengalaman nyeri paling buruk yang pernah dialami. 
-   Catatan : nyeri mungkin tidak ada pada pasien pasca operasi, diabetes mellitus , hipertensi, lansia 
l.        Interkasi social
Gejala : Stress, Kesulitan koping dengan stressor yang ada missal : penyakit, perawatan di RS
Tanda : Kesulitan istirahat dengan tenang. Respon terlalu emosi ( marah terus-menerus, takut ). Menarik diri

2.    DIAGNOSA KEPERAWATAN DAN INTERVENSI

a.    Nyeri berhubungan dengan iskemia jaringan sekunder terhadap sumbatan arteri ditandai dengan :

1)   nyeri dada dengan / tanpa penyebaran
2)   wajah meringis
3)   gelisah
4)   delirium
5)   perubahan nadi, tekanan darah.
    1. Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan gangguan aliran darah ke alveoli atau kegagalan utama paru, perubahan membran  alveolar- kapiler ( atelektasis , kolaps jalan nafas/ alveolar  edema paru/efusi, sekresi berlebihan / perdarahan aktif ) ditandai dengan :
1)   Dispnea berat
2)   Gelisah
3)   Sianosis
4)   perubahan GDA
5)   hipoksemia

    1. Intoleransi aktifitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara suplai oksigen miocard dan  kebutuhan, adanya iskemik/ nekrotik jaringan miocard ditandai dengan gangguan frekuensi jantung, tekanan darah dalam aktifitas, terjadinya disritmia, kelemahan umum
    2. Cemas berhubungan dengan ancaman aktual terhadap integritas biologis ditandai dengan gelisah, mengekspresikan kekhawatiran dengan verbal, bingung.
    3. Risiko penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan factor-faktor listrik, penurunan karakteristik miokard ditandai dengan perubahan frekuensi jantung, perubahan irama, perubahan afterload dan atau perubahan preload, serta perubahan kontraktilitas.
    4. Risiko gangguan perfusi jaringan perifer berhubungan dengan iskemik, kerusakan otot jantung, penyempitan / penyumbatan pembuluh darah arteri koronaria ditandai dengan :
1)   Daerah perifer dingin
2)   EKG elevasi segmen ST & Q patologis pada lead tertentu
3)   RR lebih dari 24 x/ menit
4)   Kapiler refill Lebih dari 3 detik
5)   Nyeri dada
6)   Gambaran foto torak terdpat pembesaran jantung dan kongestif paru ( tidak selalu )
7)   HR lebih dari 100 x/menit, TD > 120/80AGD dengan : pa O2 < 80 mmHg, pa Co2 > 45 mmHg dan Saturasi < 80 mmHg
8)   Nadi lebih dari 100 x/ menit
9)   Terjadi peningkatan enzim jantung yaitu CK, AST, LDL/HDL
    1. Resiko kelebihan volume cairan ekstravaskuler berhubungan dengan penurunan perfusi ginjal, peningkatan natrium / retensi air, peningkatan tekanan hidrostatik, penurunan protein plasma ditandai dengan perubahan tekanan darah, penurunan Hb, bunyi jantung S, distensi vena jugularis, dispnea.
    2. Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang  informasi tentang fungsi jantung / implikasi  penyakit jantung  dan status kesehatan  yang akan datang , kebutuhan  perubahan pola hidup ditandai dengan pernyataan masalah, kesalahan konsep, pertanyaan, terjadinya kompliksi  yang dapat dicegah
3.    Intervensi
Adapun rencana tindakan yang akan diberikan pada pasien infark miocard akut adalah (Doenges, M.E., 2000 ; Carpenito, L.J., 2000)
a.    Nyeri akut berhubungan dengan refleks spasma otot sekunder terhadap kelaianan viseral jantung
Rencana Tujuan : Nyeri hilang / terkontrol
Intervensi :
1)   Observasi dan catat lokasi, beratnya(skala 0-10) dan karakter nyeri (menetap, timbul)
Rasional : Membentu membedakan penyebab nyeri dan memberikan informasi tentang kemajuan / perbaikan penyakit, terjadinya koplikasi, dan keefektipan intervensi
2)   Berikan pasien melakukan posisi yang nyaman (posisi semi fowler)
Rasional : Tirah bering pada posisi semi fowler menurunkan tekanan intra abdomen, namun pasien akan melakukan posisi yang menghilangkan nyeri secara alamiah
3)   Dorong tehnik relaksasi, contoh latihan nafas dalam
Rasional : Meningkatkan istirahat, memusatkan kembali perhatian, dapat meningkatkan koping
4)   Kolaborasi dalam pemberian analgetik dan anti angina Rasional : Nitrat berguna untuk kontrol nyeri dengan efek vasodilatasi koroner, yang meningkatkan aliran darah koroner dan perfusi miokard.
b.    Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan ketidak seimbangan suplai oksigen akibat disfungsi miokard.
Rencana tujuan : Pertukaran gas pasien efektif
Intervensi :
1)   Awasi frekuensi, kedalaman, dan upaya pernafasan
Rasional : Penekanan pernafasan (penurunan kecepatan) dapat terjadi dari penggunaan analgetik berlebihan
2)   Auskultasi bunyi nafas
Rasional : Kehilangan bunyi nafas aktif pada area ventilasi sebelum dapat menunjukkan kolaps segmen paru
3)   Pertahankan kepala tempat tidur tinggi, atau posisi miring
Rasional : Memudahkan pernafasan dengan menurunkan tekanan pada diafragma dan meminimalkan ukuran aspirasi.
4)   Berikan oksigen tambahan dengan kanula nasal atau masker sesuai indikasi
Rasional : Meningkatkan jumlah oksigen yang ada untuk pemakaian miokardia dan juga mengurangi ketidak nyamanan sehubungan dengan iskemia jantung

5)   Observasi vital sign, terutana respirasi
Rasional : Peningkatan respirasi merupakan tanda adanya gangguan pola nafas
c.     Intoleransi aktivitas berhubungan dengan penurunan sistem transpor oksigen terhadap Infark Miocard
Rencana tujuan : terjadinya peningkatan toleransi aktivitas.
Intervensi :
1)    Kaji kemampuan pasien untuk melakukan aktivitas sehari-hari
Rasional : Mempengaruhi intervensi atau bantuan
2)   Berikan lingkungan yang tenang batasi pengunjung
Rasional : Meningkatkan istirahat untuk menurunkan kebutuhn oksigen tubuh dan menurunka regangan jantung dan paru-paru
3)   Berikan bantuan dalam kativitas bila perlu
Rasional : Membantu bila perlu, harga diri ditingkatkan bila pasien melakukan sesuatu sendiri
4)   Gunakan tehnik penghematan energi, misalnya: mandi dengan duduk
Rasional : Mendorong pasien melakakan kegiatan dengan membatasi penyimpangan energi dan mencegah kelemahan
d.   Ansietas berhubungan dengan ancaman atau perubahan kesehatan dan status ekonomi
Rencana tujuan : ansietas berkurang atau teratasi intervensi
Intervensi :
1)   Berikan informasi tentang Infark Miokard Akut (IMA)
Rasional : memberikan dasar pengetahuan sehingga pasien dapat membuat pilihan yang tepat.
2)   Tinjau tujuan dan persiapan untuk pemeriksaan diagnostic.
Rasional : Pengetahuan tentang apa yang diperkirakan dapat menurunkan ansietas.
3)   Jelaskan tentang pemeriksaan yang dilakukan.
Rasioanal : Kekawatiran yang tidak diungkapkan dapt memperkuat ansietasn pasien.
e.    Resiko tinggi terhadap penuruna curah jantung berhubungan dengan penurunan preload / peningkatan tahanan vaskuler sistemik.
Rencana tujuan : Curah jantung dalm rentan normal intervensi
Intervensi :
1)   Pantau TD ukur pada kedua lengan, gunakan ukuran menset yang tepat dan tehnik yang akurat.
2)   Rasional : Perbandingan dari tekanan memberikan gambaran yang lengkap tentang keterlibatan / bidang masalah vaskuler
3)   Catat keberadaan kualitas denyut setral dan perifer
Rasional : Denyut pada tungkai mungkin menurun mencerminkan efek dari vasokontriksi
4)   Auskultasi bunyi jantung dan bunyi nafas.
Rasional : S4 umum terdengar pada pasien hipertensi berat karena adanya hipertropi atrium
5)   Berikan lingkungan tenang, nyaman, kurangi aktivitas keributan lingkungan
Rasional : membantu untuk menurunkan rangsangan simpatis dan meningkatkan relaksasi
6)   Pantau respon terhadap obat untuk mengontrol tekanan darah
Rasional : Dengan adanya reaksi lain dapat mempermudah pemberian terapi
f.     Resiko perubahan perfusi jaringan berhubungan dengan penurunan atau penghentian aliran darah
Rencana tujuan : Menunjukkan perfusi adekuat
Intervensi :
1)    Awasi tanda vital, kaji pengisian kapiler, warna kulit atau membran mukosa, dasar kuku.
Rasional : Memberikan informasi tentang derajat atau keadekuatan perfusi jaringan dan membantu menentukan kebutuhan intervensi
2)   Tinggikan kepala tempat tidur sesuai dengan tempat tidur
Rasional : Meningkatkan ekspansi paru dan maksimalkan oksigenasi untuk kebutuhan sekunder.
3)   Lihat pucat, sianosis belang, kulit dingin / lembab, catat kekuatan nadi perifer
Rasional : Vasokontriksi sistemik diakibatkan oleh penurunan curah jantung mungkin dibuktikan oleh penurunan perfusi kulit dan penuruna nadi
4)   Pantau pernafasan catat kerja pernafasan
Rasional : Pompa jantung gagal dapat mencetuskan distress pernafasan
5)   Awasi pemeriksaan laboratorium
Rasional : Mengidentifikasi defisiensi dan kebutuhan pengobatan atau respon terhadap terapi
g.    Resiko tinggi terhadap kelebihan volume cairan berhubungan dengan penurunan perfusi organ (ginjal)
Rencana tujuan : mempertahankan keseimbangan cairan
Intervensi :
1)   Auskultasi bunyi nafas untuk adanya krekels
Rasional : Dapat mengindikasikan edema paru sekunder akibat dekompensasi jantung.
2)   Catat Dekompensasi Vena Jugularis (DVJ) adanya edeman dependen.
Rasional : Dicurigai adanya gagal kongestif.
3)   Ukur masukan atau haluaran, catat penurunan pengeluaran, sifat konsentrasi, hitung kesimbangan cairan.
Rasional : Penurunan curah jantung mengakibatkan gangguan perfusi ginjal
4)   Timbang berat badan tiap hari
Rasional : Perubahan tiba-tiba pada berat badan menunjukan gangguan keseimbangan cairan
5)   Kolaborasi dalam pemberian diuretic
Rasional : Memperbaiki kelebihan cairan
h.    Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi tentang fungsi jantung/ implikasi penyakit jantung dan status kesehatan akan datang
Rencana tujuan : Menyatakan pemahaman penyakit jantung sendiri, rencana pengobatan, tujuan pengobatan dan efek samping / reaksi merugikan
Intervensi :
1)   Kaji tingkat pengetahuan pasien / orang terdekat
2)   Rasional : Mengidentifikasikan secara verbal kesalah pahaman dan memberikan penjelasan
3)   Beri penguatan penjelasan faktor resiko, pembatasan diet / aktivitas, obat, dan gejala yang memerlukan perhatian medis cepat
4)   Rasioanal : Memberikan kesempatan pada pasien untuk mencangkup informasi dan mengasumsi kontrol / partisipasi dalam program rehabilitasi.
5)   Peringatkan untuk menghindari aktivitas isometrik
6)   Rasional : Aktivitas ini sangat meningkatkan kerja jantung / konsumsi oksigen miokardia, dan dapat merugikan kontraktilitas / curah jantung
7)   Tekankan pentingnya melaporkan terjadinya demam sehubungan denga nyeri dada menyebar / tidak khas (pleural, pericardial) dan nyeri sendi.
8)   Rasional : Memberikan tekanan bahwa ini adalah masalah kesehatan berlanjut dimana dukungan / bantuan diperlukan setelah pulang.
4.    Implementasi
Dokumentasi intervensi merupakan catatan tentang tindakan yang diberikan perawat. Dokumentasi intervensi mencatat pelaksanaan, rencana perawatan, pemenuhan kriteria hasil dan tindakan keperawatan mandiri dan tindakan kolaboratif (Aziz, A.H., 2001)
Pelaksanaan tindakan keperawatan disesuaikan dengan intervensi dari masing-masing diagnosa tersebut diatas
5.    Evaluasi
Evaluasi adalah tahap akhir proses keperawatan. Evaluasi menyediakan nilai informasi mengenai pengaruh intervensi yang telah direncanakan dan merupakan perbandingan dari hasil yang diamati dengan kriteria hasil yang telah dibuat pada tahap perencanaan (Aziz, A.H., 2001)
Hasil yang diharapkan dari diagnosa-diagnosa yang muncul pada pasien Infark Miokard Akut (IMA) yaitu:
a.     Nyeri hilang / terkontrol
b.    Pertukaran gas pasien efektif
c.    Terjadinya peningkatan toleransi aktivitas
d.   Ansietas berkurang atua teratasi
e.    Curah jantung dalam rentang normal
f.     Menunjukkan perfusi adekuat
g.     Mempertahankan keseimbangan cairan
h.     Menyatakan pemahaman tentang penyakit jantung sendiri rencana pengobatan tujuan pengobatan dan efek samping / reaksi merugikan






















  1. KASUS
Klien Tn. Wayan, usia 45 tahun, suku bali dating ke UGD dengan keluhan nyeri dada tiba-tiba dari bahu ke lengan kiri. Istri klien mengatakan bahwa Tn. Wayan juga mengalami mual dan muntah. Klien tampak pucat dan berkeringat dingin. Istri klien tampak bingung dan selalu bertanya mengenai penyakit suaminya.
Hasil pemeriksaan TTV: RR: 28 x/menit, T: 37, N: 110, TD: 140/90

1.    Analisa data
No
Data
Interpretasi
Masalah
1.
Ds : pasien mengatakan nyeri dada tiba-tiba dari bahu ke lengan kiri
Do: pasien tampak pucat, dan berkeringat dingin, terjadi perubahan nadi dan tekanan darah.
nadi : 110
TD : 140/90
Supply oksigen ke miokard turun

Metabolism anaerob

Timbunan asam laktat meningkat

Nyeri
Nyeri
2.
Ds: pasien mengatakan nyeri dada
Do: pasien  terlihat pucat dan berkeringat dingin
RR :28 x/menit
Nadi : 110
TD : 140/90
Supply oksigen ke miokard turun

Seluler hipoksia
 

Integritas membrane sel berubah

Kontraktilitas turun

COP turun

Gangguan perfusi jaringan
Risiko gangguan perfusi jaringan
3.
Ds : -
Do : terjadi peningkatan tanda-tanda vitas
RR : 28 x/menit
N : 110  TD : 140/90
Integritas membrane sel berubah

Kontraktilitas turun


 
Resiko penurunan curah jantung
Resiko penurunan curah jantung
4.
Ds: istri klien mengatakan tidak tahu tentang penyakit suaminya dan merasa bingung
Do : istri pasien tampak bingung dan selalu bertanya mengenai penyakit suaminya
Kebutuhan informasi tentang dampak penyakit


 
Akses terhadap informasi terbatas, sumber informasi tidak akurat, salah interpretasi terhadap informasi


 
Kurang pengetahuan
Kurang pengetahuan

2.    Diagnosa keperawatan
No
Tanggal ditemukan
Diagnosa keperawatan
Tanggal teratasi
TTD
1
26 oktober 2012

Nyeri berhubungan dengan iskemia jaringan sekunder terhadap sumbatan arteri ditandai dengan :

1. nyeri dada dengan penyebaran ke bahu dan lengan
2. perubahan nadi, tekanan darah


2
26 oktober 2012
Gangguan pefusi jaringan berhubungan dengan iskemik, kerusakan otot jantung, penyempitan / penyumbatan pembuluh darah arteri koronaria di tandai dengan nyeri dada, TTV tidak normal dan daerah perifer dingin


3
26 oktober 2012
Resiko penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan factor-faktor listrik, penurunan karakteristik miokard


4
26 oktober 2012
Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi tentang fungsi / implikasi penyakit jantung dan status kesehatan yang akan dating, kebutuhan perubahan pola hidup ditandai dengan pernyataan masalah, kesalahan konsep, pertanyaan, terjadinya komplikasi yang dapat di cegah



  1. Rencana Tindakan Keperawatan
Hari,
tgl
No
Dx
Rencana perawatan
TTD
Kriteria hasil
Intervensi
Rasional


Jumat,
26/10/2012
1
Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 3x24 jam, diharapkan nyeri berkurang setelah dilakukan tindakan perawatan selama di rumah sakit dengan criteria hasil :
1.    Skala nyeri dada berkurang
2.    Ekpresi wajah rileks/tenang
3.    Nadi : 60-100 x/menit
4.    TD : 120/80 mmHg
Observasi karakteristik, okasi, waktu, dan perjalanan rasa nyeri
Membentu membedakan penyebab nyeri dan memberikan informasi tentang kemajuan / perbaikan penyakit, terjadinya koplikasi, dan keefektifan intervensi.

Anjurkan pada klien menghentikan aktifitas selama ada serangan dan istirahat
Menurunkan rangsangan eksternal yang dapat memperburuk keadaan nyeri yang terjadi.
Bantu klien melakukan tehnik relaksasi, misalnya nafas dalam, bimbingan imajinasi.
Membantu menurunkan persepsi-respon nyeri dengan memanipulasi adaptasi fisiologis tubuh terhadap nyeri.
Monitor tanda-tanda vital (nadi &tekanan darah) tiap dua jam
Untuk mengetahui perkembangan klien
Kolaborasi pemberian obat sesuai indikasi:
- Antiangina seperti nitogliserin (Nitro-Bid, Nitrostat, Nitro-Dur)



- Beta-Bloker seperti atenolol (Tenormin), pindolol (Visken), propanolol (Inderal)


- Analgetik seperti morfin, meperidin (Demerol)





- Penyekat saluran kalsium seperti verapamil (Calan), diltiazem (Prokardia)



Nitrat mengontrol nyeri melalui efek vasodilatasi koroner yang meningkatkan sirkulasi koroner dan perfusi miokard.

Agen yang dapat mengontrol nyeri melalui efek hambatan rangsang simpatis. (Kontra-indikasi: kontraksi miokard yang buruk)

Morfin atau narkotik lain dapat dipakai untuk menurunkan nyeri hebat pada fase akut atau nyeri berulang yang tak dapat dihilangkan dengan nitrogliserin.

Bekerja melalui efek vasodilatasi yang dapat meningkatkan sirkulasi koroner dan kolateral, menurunkan preload dan kebu-tuhan oksigen miokard. Beberapa di antaranya bekerja sebagai antiaritmia.




Jumat,
26/10/2012
2
Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3X24 jam, diharapkan gangguan perfusi jaringan berkurang / tidak meluas selama dilakukan tindakan perawatan dengan criteria hasil :
a.   Daerah perifer hangat
b.   Tak sianosis
c.   Gambaran EKG tak menunjukkan perluasan infark
d.  RR : 16-24 x/menit
e.   Nadi : 16-24 x/menit
TD : 120/80 mmHg
1.     Monitor frekuensi dan irama jantung




2.     Observasi warna dan suhu kulit/ membrane mukosa






3.     Ukur haluaran urin dan catat berat jenisnya









4.     Pantau pemeriksaan diagnostik, mis EKG, eliktrolit, GDA(Pa O2, Pa CO2 dan saturasi O2
5.     Kolaborasi pemberian agen terapeutik yang diperlukan:
-Heparin / Natrium







-Warfarin (Couma-din)


-Simetidin (Tagamet)
-Ranitidin (Zantac), Antasida




-Trombolitik (t-PA, Streptokinase)

1.     Memberikan informasi tentang derajat atau keadekuatan perfusi jaringan dan membantu menentukan kebutuhan intervensi
2.     Penurunan curah jantung menyebabkan vasokonstriksi sistemik yang dibuktikan oleh penurunan perfusi perifer (kulit) dan penurunan denyut nadi


3.     Asupan cairan yang tidak adekuat dapat menurunkan volume sirkulasi yang berdampak negatif terhadap perfusi dan fungsi ginjal dan organ lainnya. BJ urine merupakan indikator status hidrsi dan fungsi ginjal.

4.    Penting sebagai indikator perfusi/fungsi organ.








Heparin dosis rendah mungkin diberikan secara profilaksis pada klien yang berisiko tinggi seperti fibrilasi atrial, kegemukan, anerisma ventrikel atau riwayat tromboplebitis.

Coumadin merupakan antikoagulan jangka panjang.

Menurunkan/menetralkan asam lambung, mencegah ketidaknyamanan akibat iritasi gaster khususnya karena adanya penurunan sirkulasi mukosa.


Pada infark luas atau IM baru, trombolitik merupakan pilihan utama (dalam 6 jam pertama serangan IMA) untuk memecahkan bekuan dan memperbaiki perfusi miokard.

Jumat,
26/10/2012
3
Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3X24 jam diharapkan curah jantung membaik /stabil dengan criteria hasil :
a.     Tidak terjadinya edema
b.   Tidak ada disritmia
c.   Haluaran urin normal
TTV dalam batas normal
Kaji dan pantau TTV tiap jam
Monitor haluaran urine
Kaji dan pantau EKG tiap hari
Berikan oksigen sesuai kebutuhan
Auskultasi bunyi napas.


Berikan makanan dalam porsi kecil dan mudah dikunyah

Hipotensi dapat terjadi sebagai akibat dari disfungsi ventrikel, hipoperfusi miokard dan rangsang vagal. Sebaliknya, hipertensi juga banyak terjadi yang mungkin berhubungan dengan nyeri, cemas, peningkatan katekolamin dan atau masalah vaskuler sebelumnya.
Asupan cairan yang tidak adekuat dapat menurunkan volume sirkulasi yang berdampak negatif terhadap perfusi
Untuk mengetahui perkembangan klien
Untuk mengantisipasi jika terjadi sesak
Krekels menunjukkan kongesti paru yang mungkin terjadi karena penurunan fungsi miokard.
Makan dalam volume yang besar dapat meningkatkan kerja miokard dan memicu rangsang vagal yang mengakibatkan terjadinya bradikardia



Jumat,
26/10/2012
3
Setelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3X24 jam diharapkan curah jantung membaik /stabil dengan criteria hasil :
d.  Tidak terjadinya edema
e.   Tidak ada disritmia
f.    Haluaran urin normal
g.   TTV dalam batas normal
Kaji dan pantau TTV tiap jam
Hipotensi dapat terjadi sebagai akibat dari disfungsi ventrikel, hipoperfusi miokard dan rangsang vagal. Sebaliknya, hipertensi juga banyak terjadi yang mungkin berhubungan dengan nyeri, cemas, peningkatan katekolamin dan atau masalah vaskuler sebelumnya.

Monitor haluaran urine





Asupan cairan yang tidak adekuat dapat menurunkan volume sirkulasi yang berdampak negatif terhadap perfusi
Kaji dan pantau EKG tiap hari
Untuk mengetahui perkembangan klien
Berikan oksigen sesuai kebutuhan
Untuk mengantisipasi jika terjadi sesak
Auskultasi bunyi napas.




Krekels menunjukkan kongesti paru yang mungkin terjadi karena penurunan fungsi miokard.
Berikan makanan dalam porsi kecil dan mudah dikunyah.



Makan dalam volume yang besar dapat meningkatkan kerja miokard dan memicu rangsang vagal yang mengakibatkan terjadinya bradikardia.


Jumat,
26/10/2012
4
Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 3X24 jam diharapkan pengetahuan klien dan keluarga klien tentang kondisi penyakitnya menguat setelah di beri pendidikan sekehatan di rumah sakit dengan criteria hasil:
h. Menyatakan pemahaman tentang penyakit jantung, rencana pengobatan, tujuan pengobatan dan efek samping/ reaksi merugikan
i.  Menyebutkan gangguan yang memerlukan perhatian cepat.
Kaji tingkat pengetahuan pasien / orang terdekat
Mengidentifikasikan secara verbal kesalah pahaman dan memberikan penjelasan

Beri penguatan penjelasan faktor resiko, pembatasan diet / aktivitas, obat, dan gejala yang memerlukan perhatian medis cepat

Memberikan kesempatan pada pasien untuk mencangkup informasi dan mengasumsi kontrol / partisipasi dalam program rehabilitasi
Peringatkan untuk menghindari aktivitas isometrik, manuver Valsava dan aktivitas yang memerlukan tangan diposisikan di atas kepala.
Aktivitas ini sangat meningkatkan beban kerja miokard dan meningkatkan kebutuhan oksigen serta dapat merugikan kontraktilitas yang dapat memicu serangan ulang.
Jelaskan program peningkatan aktivitas bertahap (Contoh: duduk, berdiri, jalan, kerja ringan, kerja sedang)
Meningkatkan aktivitas secara bertahap meningkatkan kekuatan dan mencegah aktivitas yang berlebihan. Di samping itu juga dapat meningkatkan sirkulasi kolateral dan memungkinkan kembalinya pola hidup normal

  1. Implementasi Keperawatan
Menyesuaikan dengan intervensi di atas, sesuai dengan pelayanan kesehatan yang kita berikan pada klien.

  1. Evaluasi
No
Tanggal
No Dx
Evaluasi
TTD
1





2






3





4
29 oktober 2012





29 oktober 2012






29 oktober 2012





29 oktober 2012

1





2






3





4

S : klien melaporkan nyeri berkurang
O : klien terlihat lebih rileks, jarang melindungi nyeri
A : Masalah teratasi sebagian
P : lanjutkan intervensi

S :klien mengatakan sudah lebih baik dari sebelumnya
O : tidak sianosis, RR : 16 – 24 x/menit, nadi : 60-100 x/menit
A : Masalah teratasi sebagian
P : lanjutkan intervensi

S : klien mengatakan sudah membaik
O : tidak terdapat edema, haluaran urine normal
A : Masalah teratasi sebagian
P : intervensi dilanjutkan


S : klien mengatakan sudah mengerti tentang penyakitnya
O : klien dan kluarga mampu mengulang kembali tentang penyakitnya
A : Masalah teratasi
P : intervensi tidak dilanjutkan














 

BAB III
PENUTUP

A.  KESIMPULAN
1.    Infark miokardium mengacu pada proses rusaknya jaringan jantung akibat suplai darah yang tidak adekuat sehingga aliran darah koroner berkurang.
2.    Etiologi IMA: Suplai oksigen ke miocard berkurang, curah jantung yang meningkat, kebutuhan oksigen miocard meningkat
3.    Faktor predisposisi: resiko biologis yang tidak dapat diubah: Usia, jenis kelamin, hereditas. Faktor resiko yang dapat diubah: hipertensi, inaktifitas fisik
4.    Tanda dan gejala infark miokard: nyeri dada yang terjadi secara mendadak dan terus-menerus tidak mereda, dapat menjalar ke bahu dan terus ke bawah menuju lengan , yeri sering disertai dengan sesak nafas, pucat, dingin, diaforesis berat, pening atau kepala terasa melayang dan mual muntah. Pemeriksaan lab: LDH/HBDH: Meningkat dalam  12-24 jam dam memakan  waktu lama untuk kembali normal, CPK-MB/CPK : Isoenzim yang ditemukan  pada otot jantung  meningkat antara  4-6 jam, memuncak dalam 12-24 jam,  kembali normal dalam 36-48 jam, AST/SGOT: Meningkat. Perubahan EKG yang terjadi pada fase awal  adanya  gelombang T tinggi dan simetris.
5.    Umumnya IMA didasari oleh adanya ateroskeloris pembuluh darah koroner. Nekrosis miokard akut hampir selalu terjadi akibat penyumbatan total arteri koronaria oleh trombus yang terbentuk pada plak aterosklerosis yang tidak stabil, juga sering mengikuti ruptur plak pada arteri koroner dengan stenosis ringan.


B.  SARAN
Penyakit IMA adalah penyakit koroner yang dapat menyerang siapa saja, oleh  karena itu perlu dilakukan penyuluhan yang lebih fektif untuk memberi pengetahuan kepada masyarakat agar dapat mencegah meningkatnya kasus IMA.


















DAFTAR PUSTAKA


1.       Brunner and Sudarth. 2001. Keperawatan Medikal-Bedah Volume 1. Jakarta : EGC
2.        Heni Rokhaeni, Buku Ajar Keperawatan Kardiovaskuler, Edisi Pertama  Jakarta, Bidang Diklat Pusat Kesehatan Jantung Dan Pembuluh Darah Nasional Harapan Kita; 2002
3.       Herdmen, T. Heather. 2012. DiagnosisnKeperawatan: Definisi dan Klasifikasi 2012-2014.  Jakarta: EGC.
4.       Kasuari, Asuhan Keperawatan Sistem Pencernaan dan Kardiovaskuler Dengan Pendekatan Patofisiology, Magelang, Poltekes Semarang PSIK Magelang, 2002
5.       Marilynn E Doengoes. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan, Pedoman untuk Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Jakarta : EGC
6.       Sandra M. Nettina , Pedoman Praktik Keperawatan, Jakarta, EGC, 2002




Tidak ada komentar:

Posting Komentar